7 Penyakit Yang Muncul Akibat Sering Melihat Layar Gadget


  • 7 Penyakit Yang Muncul Akibat Sering Melihat Layar Gadget
    Masalah kesehatan yang bisa timbul karena sering melihat layar handphone atau gadget (Foto:Dok/Pexels/Andrea)

    Masa pandemi dan saat diberlakukannya pembatasan sosial, menatap gadget kerap jadi kebiasaan kita saat ini. Mulai dari mengurus pekerjaan, mencari berita terkini, hingga urusan belanja kebutuhan pokok.


    Di samping itu, ada lagi godaan serial drama Korea yang selalu berasa nanggung untuk dihentikan di saat-saat seru. Dapat diprediksi, peningkatan paparan terhadap media sosial atau pun hiburan online ini akan serta merta meningkatkan screen time secara signifikan, baik itu melihat layar gadget, tablet, komputer, ataupun televisi.




    (Baca Juga: 8 Cara Efektif Mengatasi Sulit Tidur Tanpa Obat)


    Menurut sebuah artikel yang dimuat di Katadata.id, sejak masa pandemi pengguna media sosial di dunia secara umum meningkat hingga 40 persen. Bahkan di negara yang terdampak lebih parah seperti Spanyol dan Italia, kenaikannya lebih dari 50 persen. Sebagai salah satu contoh, panggilan grup di Facebook konon meningkat hingga 1000 persen.


    Namun, seiring dengan dengan bertambahnya screen time ini, keluhan kesehatan juga ikut meningkat. Mulai dari sakit punggung, kenaikan berat badan bahkan depresi. Selain itu apa lagi? berikut beberapa yang bisa dialami akibat screen time terlalu sering yang bisa mengganggu produktivitas.


    (Baca Juga: Mengenal 'Social Media Diet': Detoks Diri Dari Internet)


    1. Computer Vision Syndrome

    Istilah ini sering disingkat menjadi CVS, yaitu berupa rasa pegal pada mata akibat terlalu lama menatap layar yang berbasis elektronik seperti komputer, tablet, handphone atau pun televisi. Gejala CVS bisa berupa penglihatan kabur atau ganda, mata terasa lelah, sedikit memerah, kering dan kadang terasa panas.


    2. Pusing dan leher kaku

    Sakit kepala yang kadang menjalar ke leher yang terasa kaku atau pegal, bisa jadi merupakan kelanjutan dari efek CVS. Gejala ini bahkan bisa saja berlanjut saat kamu sudah tidak lagi berhadapan dengan layar elektronik.


    3. Sakit punggung

    Saat fokus memantau pekerjaan atau berkoordinasi dengan tim melalui zoom meeting, kita sering tidak sadar berada pada posisi duduk yang tidak ergonomis. Dalam posisi tertentu bisa jadi punggung yang paling berat menahan bobot tubuh. Perhatikan posisi duduk, dan usahakan sering bergerak untuk melemaskan otot-otot.


    (Baca Juga: Hubungan Antara Media Sosial dan Perselingkuhan)


    4. Tangan sakit dan kaku (Carpal Tunnel Syndrome)

    Kebiasaan menggenggam gadget dalam waktu yang lama bisa menyebabkan syaraf dan otot di telapak tangan dan jari menegang. Ciri-cirinya tangan sering merasa kebas atau mati rasa, kesemutan dan nyeri. Bagian yang sering terpengaruh adalah jempol, jari tengah dan telunjuk.


    5. Kenaikan bobot dan risiko penyakit kardiovaskular

    Mereka yang sering berlama-lama menatap layar gadget biasanya malas atau jarang bergerak. Apalagi jika yang terbiasa menonton sambil ngemil. Tak mengherankan jika bobot cepat naik dan jika tidak cepat dicegah maka akan memicu munculnya gejala penyakit kardiovaskular.

    (Baca Juga: Efek Gadget Terhadap Kesehatan Kulit di Sekitar Mata)


    6. Depresi

    Sebuah penelitian yang dilakukan terhadap sejumlah remaja di Amerika menyebutkan bahwa mereka yang menghabiskan waktu lebih dari 7 jam menatap layar gadget dalam sehari berisiko dua kali lipat lebih tinggi untuk mengalami kecemasan atau depresi.


    7. Penuaan dini dan masalah kulit

    Para pakar menyarankan untuk tidak memegang gadget setidaknya dua jam sebelum tidur. Mengapa? Layar elektronik menghasilkan blue light, yang sebenarnya juga dihasilkan oleh sinar matahari di siang hari. Bahayanya, jika blue light ini memapar mata dan kulit di malam hari maka ia akan berpengaruh pada mood, kadar melatonin, dan kesehatan kulit. Sinar ini ‘menyuruh’ kulit untuk terjaga, sementara malam hari kita perlu istirahat untuk mempersilakan proses detoksifikasi dan regenerasi sel berjalan sempurna.


    Jika terpaksa bekerja pada malam hari, usahakan untuk memakai pelindung layar atau kaca mata anti-blue light. Atau, sesederhana mengaktifkan tombol night mode pada handphone kamu.


    Itulah sejumlah masalah kesehatan atau penyakit yang bisa muncul akibat keseringan melihat layar gadget. Jika kamu mengalami beberapa gejala seperti ini, ada baiknya untuk secara sadar mengurangi screen time agar gejala tidak bertambah parah dan malah mengganggu produktivitas.